8 Jebolan JLeague yang Mentas di Liga Top Eropa

BACA JUGA

Football5Star.com, Indonesia – Memang bukan rahasia umum lagi kalau JLeague acap menjadi ajang pemain berbakat buat menunjukkan kualitas. Siapa yang mencolok, siap-siap dilirik oleh kub-klub Eropa.

Dalam dua dekade terakhir, banyak pemain-pemain muda asal Jleague yang kemudian melanglang buana ke Eropa. Bahkan bukan cuma direkrut saja, mereka pun jadi andalan di klub-klub benua biru.

- Advertisement -

Tak terkecuali musim ini, ada beberapa nama pemain muda rising star yang mungkin akan bisa mengguncang sepak bola Eropa. Siapa saja mereka?

Berikut ini beberapa rising star yang pernah bermain di JLeague dan kini berkarier di liga-liga top Eropa:

  1. Takehiro Tomiyasu (Arsenal) – 23 tahun

Takehiro Tomiyasu adalah pemain timnas Jepang yang kini membela klub besar Premier League, Arsenal, dan masih berusia 23 tahun.
Tomiyasu bisa bermain sebagai bek kanan maupun bek tengah, dan sudah jadi andalan timnas Jepang sejak menjalani debutnya melawan Panama pada 12 Oktober 2018 lalu.

8 Jebolan JLeague yang Mentas di Liga Top Eropa
North Wales Pioneer
- Advertisement -

Tomiyasu lahir di Fukuoka, Jepang, dan masuk akademi klub JLeague lokal di sana, Avispa Fukuoka, pada 2009 saat berusia 11 tahun.
Lima tahun di akademi, Tomiyasu menjalani debut tim senior pada 14 Oktober 2015 di laga Piala Kaisar melawan Machida Zelvia.

Dia menjalani debutnya di J.League pada 13 Juli 2016 saat melawan F.C.Tokyo, lalu menjadi salah satu pemain tak tergantikan di skuad Avispa Fukuoka. Total, Tomiyasu bermain 56 kali untuk tim senior Avispa Fukuoka di semua ajang termasuk JLeague sampai pindah ke tim Liga Belgia, Sint-Truiden, pada awal 2018.

- Advertisement -

Setengah musim di Sint-Truiden, ia kemudian dibeli tim Serie A, Bologna, bermain dua musim di Liga Italia, sebelum kemudian dibeli Arsenal pada musim panas 2021.

  1. Kaoru Mitoma (Brighton and Hove Albion) – 25 tahun

Kaoru Mitoma lahir di Oita dan tumbuh besar di Kawasaki, Jepang, dan bergabung dengan akademi pemain muda Kawasaki Frontale di level U-10.
Setelah sempat bermain untuk Universitas Tsukuba sambil mengambil program studi Ilmu Keolahragaan, Mitoma setuju kembali ke Kawasaki Frontale dengan menandatangani kontrak profesional pertamanya pada 2018, untuk kemudian bergabung ke tim senior Frontale mulai musim 2020.

Mitoma menjalani debutnya pada pekan pembuka Meiji Yasuda J1 League 2020 melawan Sagan Tosu, dan langsung jadi andalan tak tergantikan Kawasaki Frontale di sisi sayap. Pada musim pertamanya itu, Mitoma mencatat 13 gol dan 13 assist dalam 30 penampilan, debutan J.League pertama yang bisa cetak double digit gol dan assist sejak 2014, selain membawa Frontale jadi juara Meiji Yasuda J1 League 2020.

8 Jebolan JLeague yang Mentas di Liga Top Eropa

Mitoma hanya satu setengah musim membela Frontale, bermain 61 kali di semua ajang dengan catatan 30 gol dan 20 assist, sebelum kemudian diboyong klub Liga Inggris, Brighton and Hove Albion, pada musim panas 2021.
Musim lalu, Mitoma dipinjamkan Brighton ke klub Liga Belgia, Union SG, dan kembali ke Brighton musim ini untuk bermain di Liga Inggris.

Mitoma juga kini jadi andalan timnas Jepang sejak menjalani debutnya 16 November 2021 melawan Oman dalam laga Kualifikasi Piala Dunia 2022.

  1. Takefusa Kubo (Real Sociedad) – 21 tahun

Takefusa Kubo sudah menarik perhatian sejak masih belia. Dia pun sempat bergabung dengan akademi pemain muda Barcelona, La Masia, saat berusia 10 tahun pada 2011 lalu.

Empat tahun di Spanyol, Kubo kembali ke Jepang pada musim panas 2015, bergabung dengan akademi pemain muda F.C.Tokyo. Kubo menjalani debut profesionalnya bersama F.C.Tokyo U-23 pada 5 November 2016 di kasta ketiga Liga Jepang melawan AC Nagano Parceiro.

8 Jebolan JLeague yang Mentas di Liga Top Eropa

Ini merupakan rekor, Kubo jadi pemain termuda sepanjang sejarah J.League, bermain pada laga itu saat berusia 15 tahun, 5 bulan, dan 1 hari. Musim berikutnya, tepatnya pada 15 April 2017, Kubo juga mencatatkan diri sebagai pencetak gol termuda sepanjang sejarah JLeague saat berusia 15 tahun, 10 bulan, 11 hari, mencetak gol melawan Cerezo Osaka U-23 pada laga J3 League.

Pada bulan Mei tahun itu, Kubo menjalani debutnya di tim senior F.C.Tokyo dengan melawan Hokkaido Consadole Sapporo pada laga J.League YBC Levain Cup. Kubo juga sempat dipinjamkan ke tim J1 League lainnya, Yokohama F. Marinos, selama setengah musim.

Total, Kubo bermain 34 kali untuk F.C.Tokyo U-23, 30 kali untuk F.C.Tokyo, dan 6 kali untuk Yokohama F. Marinos di semua ajang selama berada di Liga Jepang.

Kubo diboyong Real Madrid pada musim panas 2019, meski ia kemudian menjalani masa peminjaman di Real Mallorca, Villarreal, dan Getafe. Musim panas ini, Kubo secara resmi hijrah permanen ke Real Sociedad dan akan berlaga di La Liga Spanyol.

Kini dia adalah salah satu andalan timnas Jepang sejak menjalani debut pada 9 Juni 2019 melawan El Salavador pada laga persahabatan, saat berusia 18 tahun 5 hari.

  1. Ko Itakura (Borussia Monchengladbach) – 25 tahun

Lahir di Yokohama, Ko Itakura bergabung dengan akademi pemain muda Kawasaki Frontale saat berusia 9 tahun. Itakura kemudian berhasil menembus tim utama pada 2015, menjalani debutnya di JLeague pada 15 Maret 2015 untuk tim J.League U-22 melawan SC Sagamihara di J3 League.

Itakura kemudian menjalani debutnya di kasta teratas Liga Jepang untuk Kawasaki Frontale pada 6 Agustus 2016 saat melawan Ventforet Kofu. Selain di Frontale, Itakura juga sempat dipinjamkan ke Vegalta Sendai sepanjang musim 2018.

Total, Itakura bermain 22 kali untuk Kawasaki Frontale dan 32 kali untuk Vegalta Sendai di semua ajang, sebelum diboyong Manchester City pada Januari 2019, meski kemudian langsung dipinjamkan ke klub Liga Belanda, FC Groningen.

Musim lalu, Itakura dipinjamkan ke klub Liga Jerman, Schalke 04, dan musim ini resmi diboyong secara permanen oleh klub Bundesliga lainnya, Borussia Monchengladbach.

Ko Itakura juga jadi andalan di lini belakang timnas Jepang sejak menjalani debutnya di laga Copa America 2019 melawan Uruguay, saat Samurai Biru menjadi tim undangan dalam kompetisi tersebut.

  1. Hiroki Ito (VfB Stuttgart) – 23 tahun

Hiroki Ito menimba ilmu di akademi pemain muda Jubilo Iwata sebelum kemudian menjalani debutnya di tim senior pada 2018. Ito menjalani debut profesional di laga J.League Cup 7 Maret 2018 melawan Shimizu S-Pulse, sebelum kemudian menjalani debut di J1 League untuk Jubilo Iwata pada 19 Agustus 2018 kala melawan Kashiwa Reysol.

8 Jebolan JLeague yang Mentas di Liga Top Eropa
VfB Stuttgart

Hiroki Ito kemudian sempat dipinjamkan ke Nagoya Grampus, sebelum kemudian dua musim beruntun kembali membela Jubilo Iwata. Total, Ito tampil 9 kali untuk Nagoya Grampus dan 63 kali untuk Jubilo Iwata di semua ajang, lalu diboyong tim Liga Jerman, VfB Stuttgart, sebagai pinjaman pada musim panas 2021.

Awal musim ini, Ito resmi dipermanenkan VfB Stuttgart dari Jubilo Iwata dan akan kembali bermain di Liga Jerman. Ito juga sudah menjalani debutnya untuk timnas Jepang saat bermain dalam laga persahabatan lawan Paraguay, 2 Juni 2022.

  1. Reo Hatate (Celtic) – 24 tahun

Reo Hatate menimba ilmu sepak bola di SMA Shizuoka Gakuen dan di Universitas Juntendo sebelum kemudian direkrut Kawasaki Frontale pada 2018. Hatate menjalani debutnya di J1 League bersama Frontale pada 7 Desember 2019 saat melawan Hokkaido Consadole Sapporo.

Total, Dia kemudian bermain 75 kali untuk Frontale, mencetak 12 gol dan 9 assist, mempersembahkan dua gelar J1 League, satu Piala Kaisar, dan 1 Piala Super Jepang untuk Frontale.

Reo Hatate menjalani debutnya di timnas Jepang saat melawan Vietnam di Kualifikasi Piala Dunia 2022, 29 Maret 2022. Hatate diboyong Celtic pada awal tahun 2022, dan masih akan bermain di Liga Skotlandia musim ini.

Dia tak sendiri di Celtic, ada beberapa pemain Jepang eks J.League lain yang juga bermain di sana bersamanya kini, yaitu Daizen Maeda, Kyogo Furuhashi, dan Yosuke Ideguchi.

  1. Mizuki Arai (Gil Vicente) – 25 tahun

Tak seperti pemain Jepang kebanyakan, Mizuki Arai justru menjalani debut profesionalnya di Eropa, tepatnya di klub Liga Austria, SV Horn, pada 2016 setelah sempat menimba ilmu di akademi pemain muda Kashiwa Reysol dan Urawa Red Diamonds.

8 Jebolan JLeague yang Mentas di Liga Top Eropa
8 Jebolan JLeague yang Mentas di Liga Top Eropa 6

Arai kemudian kembali ke Liga Jepang pada 2017 untuk membela SC Sagamihara, Kataller Toyama, dan kemudian hijrah ke Tokyo Verdy pada musim panas 2019 lalu.

Musim panas tahun ini, Arai kemudian kembali ke Eropa usai diboyong oleh tim kasta teratas Liga Portugal, Gil Vicente. Di Jepang, Arai total bermain 11 kali untuk SC Sagamihara, 36 kali untuk Kataller Toyama, dan 65 kali untuk Tokyo Verdy di semua ajang.

  1. Yukinari Sugawara (AZ Alkmaar) – 22 tahun

Yukinari Sugawara adalah bek kanan timnas Jepang yang mengawali kariernya di akademi pemain muda Nagoya Grampus. Sugawara menjalani debut di tim utama Nagoya Grampus pada 24 Februari 2018 melawan Gamba Osaka pada laga pembukaan musim itu.

Saat itu, fia masih berusia 17 tahun 7 bulan 27 hari, jadi pemain termuda kedua dalam sejarah J1 League saat menjalani debutnya. Sugawara hanya kalah dari Junichi Inamoto yang menjalani debutnya di J1 League pada tahun 1997.

Sugawara juga jadi pemain termuda yang menandatangani kontrak profesional bersama Nagoya Grampus, klub yang dibelanya hanya satu setengah musim sebelum hijrah ke Eropa. Pada musim panas 2019, Sugawara direkrut tim Liga Belanda, AZ Alkmaar, awalnya sebagai pinjaman sebelum kemudian dipermanenkan setahun berikutnya.

Total, dia bermain 24 kali untuk Nagoya Grampus sebelum pindah ke Eropa, dan ia sudah menjalani debutnya untuk timnas Jepang pada laga persahabatan lawan Kamerun, 9 Oktober 2020.

- Advertisement -

More From Author

- Advertisement -

Berita Terbaru

- Advertisement -spot_img